Apa yang dimaksud dengan Firmware

Dalam elektronik dan komputasi, firmware adalah istilah yang sering digunakan untuk menunjukkan program tetap, biasanya agak kecil, dan/atau struktur data yang internal kontrol berbagai perangkat elektronik. Contoh perangkat yang mengandung kisaran firmware dari produk pengguna akhir seperti remote kontrol atau kalkulator, melalui bagian komputer dan perangkat seperti hard disk, keyboard, layar TFT atau kartu memori, semua cara untuk instrumentasi ilmiah dan robotika industri. perangkat konsumen Juga lebih kompleks, seperti ponsel, kamera digital, synthesizer, dll, berisi firmware untuk memungkinkan operasi dasar perangkat serta melaksanakan fungsi-fungsi tingkat yang lebih tinggi.

Tidak ada batasan yang pasti antara firmware dan perangkat lunak, karena keduanya adalah istilah-istilah deskriptif cukup luas. Namun, istilah firmware awalnya diciptakan untuk lebih mengarah ke perangkat lunak tingkat yang lebih tinggi (Update) yang dapat diubah tanpa mengganti komponen perangkat keras, dan firmware biasanya terlibat dengan operasi low-level yang sangat dasar tanpa perangkat akan benar-benar tidak berfungsi. Firmware juga merupakan istilah yang relatif, sebagai perangkat embedded firmware berisi data satu tingkat dari yang sudah ada. Subsistem seperti CPU, chip flash, pengendali komunikasi, modul LCD, dan seterusnya, memiliki kode program sendiri (biasanya tetap), mereka atau microcode dianggap sebagai “bagian dari perangkat keras firmware” dengan tingkat-tinggi.

Tingkat rendah firmware biasanya berada di struktur PLA atau dalam ROM (atau OTP / PROM), sedangkan firmware tingkat tinggi (sering di batasi ke software) biasanya menggunakan memori flash untuk melakukan update, setidaknya dalam perangkat modern. (Alasan umum untuk update firmware termasuk memperbaiki bug atau menambahkan fitur ke perangkat. Untuk melakukan hal tersebut biasanya melibatkan pembuatan berkas citra biner yang disediakan oleh produsen ke dalam perangkat, sesuai dengan prosedur tertentu;. Ini kadang-kadang dimaksudkan untuk dilakukan oleh pengguna akhir.

Jadi, sementara tingkat tinggi dari firmware (atau perangkat lunak) biasanya disimpan sebagai konfigurasi lanjutan, sementara tingkat rendah, kadang tidak disebut firmware mungkin sering dianggap sebagai perangkat keras yang sebenarnya dalam dirinya sendiri. Sebagai contoh, firmware yang lebih lama sering diimplementasikan sebagai matriks dioda semikonduktor diskrit. Setara modern merupakan matriks yang terintegrasi transistor efek medan dimana 0 dan 1 adalah diwakili oleh apakah suatu komponen tertentu dalam ROM dan / atau PLA matriks hadir atau tidak.

Komputer pribadi

Dalam beberapa hal, berbagai komponen firmware sama pentingnya dengan sistem operasi dalam bekerjanya komputer. Namun, tidak seperti sistem operasi paling modern, firmware jarang memiliki mekanisme otomatis baik berevolusi memperbarui sendiri untuk memperbaiki masalah fungsionalitas mana pun terdeteksi setelah pengiriman unit.

Saat ini, seseorang dapat cukup mudah update BIOS di PC yang modern, perangkat seperti kartu video atau modem sering mengandalkan pada firmware yang dimuat secara dinamis oleh driver perangkat dan dengan demikian dapat memperoleh transparan yang diperbaharui melalui mekanisme sistem operasi update. Sebaliknya, firmware di perangkat penyimpanan jarang diperbarui, bahkan ketika flash (bukan ROM) penyimpanan yang digunakan; tidak ada mekanisme standar untuk mendeteksi dan meng-update versi firmware. Namun, dalam prakteknya, perangkat tersebut memiliki tingkat rendah untuk masalah fungsi dibandingkan dengan bagian di mana firmware dapat diperbarui.

Firmware “hacking”

Kadang-kadang pihak ketiga dapat menulis sebuah versi baru atau modifikasi tidak resmi dari firmware untuk menyediakan fitur-fitur baru atau untuk membuka fungsi yang tersembunyi. Contoh termasuk:

* Rockbox untuk pemutar audio digital.
* CHDK dan Lantern Magic untuk kamera Canon digital.
* OpenWRT untuk router nirkabel.
* RouterTech – untuk modem ADSL / router berbasis chipset Texas Instrumen AR7 (dengan Pspboot atau bootloader Adam2).
* Firmware wilayah bebas untuk DVD-drive, yang tidak wilayah bebas dengan firmware resmi.
* SamyGO, firmware pengganti televisi Samsung. [4]
* Banyak proyek homebrew untuk game konsol. Ini sering dapat membuka fungsi tujuan komputasi umum dalam perangkat sebelumnya terbatas (misalnya, berjalan Doom pada iPod).

hacks firmware Kebanyakan perangkat lunak bebas dengan open source juga.

Hacks ini biasanya mengambil keuntungan dari fasilitas update firmware pada banyak perangkat untuk menginstal atau menjalankan sendiri. Beberapa, bagaimanapun, harus resor untuk eksploitasi dalam rangka untuk menjalankan, karena produsen telah berusaha untuk mengunci perangkat keras untuk menghentikannya dari menjalankan kode tidak berlisensi.

Ditulis dalam info. Leave a Comment »

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: